Selasa, 30 Desember 2008

BERPIKIRLAH POSITIF DAN TUBUHMU AKAN SEHAT


Pernahkan anda berpikir bahwa anda sedang cape, sebentar lagi badan akan drop? lalu besoknya anda akan benar-benar jatuh sakit?


Dalam dunia kedokteran, berkembang suatu ilmu yang mempelajari bagaimana pikiran, perasaan akan mempengaruhi sistem saraf dan selanjutnya mempengaruhi fungsi tubuh. lmu yang mengkaji hubungan antara pikiran – tubuh disebut dengan berbagai nama, diantaranya psikoneuroimunologi, psikofisiologi atau ada yang menyebutnya neuropsikologi.

Di dalam tubuh kita terdapat suatu senyawa kimiawi yang disebut neurotransmitter, yaitu suatu senyawa yang bertugas mengirimkan sinyal melalui sistem syaraf. Senyawa kimia ini berada di otak, tepatnya di akhiran sel syaraf. Tapi juga dapat ditemukan di organ lainnya, seperti di jantung, usus, sistem imun. Neurotransmitter dapat berdifusi ke dalam jaringan dan darah. Jika ingin dianalogikan, sistem syaraf itu sebagai suatu jaringan kabel telpon, mampu menyalurkan berbagai informasi dari satu tempat ke berbagai tempat lain dalam tubuh. Inilah alasan kenapa respon yang terjadi di tubuh kita dapat terlihat di berbagai tempat yang berbeda di tubuh.

Penemuan neurotransmitter, sitokin, limfokin, peptide dan hormon beserta hubungan timbal baliknya terus meningkat setiap hari. Begitu juga, bagaimana senyawa-senyawa tersebut mempengaruhi berbagai kejadian dalam hidup kita dan bagaimana tubuh kita memilih untuk berespon terhadap kejadian tersebut telah berhasil dipahami.

Bisakah kita mempengaruhi proses fisiologi dalam tubuh ? Semenjak ditemukannya respon relaksasi, yaitu pada pernapasan yang tenang dapat menurunkan tekanan darah, ditemukan juga bukti yang cukup bahwa kita bisa mempengaruhi proses fisiologi tubuh kita. Bagaimana hal ini dapat terjadi ? Kita harus melihat kembali bagaimana kerja dasar otak kita. Jika kita tidak kidal, sisi otak sebelah kiri, yang memegang peran dalam berpikir linear, seperti logika dan matematika, lebih berkembang. Sedangkan sisi yang kanan lebih berhubungan dengan kreatifitas, gambar atau hubungan antar objek. Sisi kanan otak ini mempunyai koneksi yang padat dengan sistem limbik dan amigdala, bagian dari otak yang penting dalam emosi juga memori yang didapat dari panca indera kita. Sistem limbik ini selanjutnya mempunyai hubungan dengan hipotalamus. Pada salah satu jalur, hipotalamus mempengaruhi sistem nervus otonom, dimana ingatan yang menyenangkan diterjemahkan menjadi sinyal yang memerintahkan untuk menurunkan denyut jantung, tekanan darah, respirasi dan merelaksasi tonus otot. Sedangkan pada jalur yang lain, hipotalamus mengirim sinyal ke glandula pituitary, yang mengontrol hormon tubuh. Sinyal ini diterima glandula pituitary sebagai perintah untuk menurunkan kortisol,yang dikenal sebagai hormon stress. Pada gilirannya, hormon tersebut akan memberikan feed back positif kepada sistem imun untuk berfungsi optimum. Begitulah bagaimana kita mempengaruhi proses fisiologi tubuh kita, melalui pikiran!

Kejadian tersebut terjadi terus-menerus secara spontan setiap hari. Hebatnya lagi, kita juga dapat membuat kesan tanpa harus ada image yang nyata ada di hadapan kita. Karena pikiran tidak dapat membedakan mana yang nyata dan mana yang hanya imajinasi belaka. Penelitian pada hasil scan otak menunjukkan ketika kita melihat gambar sebuah pohon atau ketika kita hanya membayangkan sebuah pohon, area otak yang sama menggambarkan pola yang sama pula. Jadi dapat saja terjadi kita sakit karena berpikir ada penyakit dalam tubuh kita padahal sebenarnya penyakit itu tidak ada. Begitu juga sebaliknya. Ketika ada suatu penyakit dalam tubuh kita namun kita tidak berpikir kita sakit, bisa jadi kita tidak akan benar-benar jatuh sakit atau sakit yang kita derita tidak akan segera menjadi parah.

Beberapa penelitian berhubungan dengan hal ini telah dilaporkan. Yang cukup sering adalah pada pasien kanker. Pada pasien yang diberikan pengobatan serta dorongan tentang penyakit yang dideritanya, diberi keyakinan bahwa penyakitnya tidak akan mematikan dan pasien tersebut yakin dan percaya akan hal itu, kemudian ia mampu terus mengembangkan pikiran positifnya, didapat besar sel kanker dalam tubuhnya mengecil bahkan ada yang hilang sama sekali. Namun pada pasien yang tidak percaya bahwa dia akan baik-baik saja, pasien tersebut pun tidak bertahan hidup lama.

Perawatan dalam waktu lama secara signifikan menurunkan fungsi imun. Istri yang ditinggalkan suaminya meninggal, butuh waktu setahun untuk memulihkan kesehatannya. Korban pemerkosaan dan orang yang mengalami stress pasca trauma menunjukkan peningkatan reaktifitas kardiovaskular serta fungsi kortisol yang abnormal. Luka yang hanya sebesar 3,5 mm butuh waktu penyembuhan selama 3 hari jika sedang menghadapi hari-hari ujian.

Hasil dari proses fisiologi yang sama dapat berubah oleh pikiran yang kita miliki sewaktu proses masih berlangsung. Misalnya, seorang wanita sudah terlanjur berpikir bahwa dirinya mandul. Dia berpikir, “Saya tidak mungkin bisa hamil”. Padahal sebenarnya tidak. Dan pada akhirnya dia benar-benar tidak hamil, dan itu bukan karena dia infertile tapi hanya karena pikirannya. Keadaan ini tidak jarang dialami oleh banyak orang.

Pikiran dan emosi dapat menimbulkan penyakit sungguhan. Dan fenomena ini sebenarnya amat sering ditemukan dalam kehidupan sehari-hari. Banyak orang yang datang ke praktek dokter karena gangguan-gangguan psikogenik (gangguan akibat emosi). Mereka datang dengan berbagai keluhan yang sangat variatif namun setelah dilakukan anamnesis dan pemeriksaan, dokter tidak dapat mendiagnosis penyakit yang diderita si pasien. Walhasil dokter akan mengirim pasien ke laboratorium untuk menjalani serentetan pemeriksaan, yang sebenarnya tidak perlu, dengan ‘harapan’ akan menemukan ‘sesuatu’ yang abnormal. Hal demikian tidak jarang terjadi karena memang tidak mudah membedakan antara penyakit yang disebabkan oleh masalah tubuh dengan yang disebabkan oleh stress emosi. Seperti telah dijelaskan di atas, hormon dan neurotransmitter yang berperan dalam timbulnya stress dapat menimbulkan efek di berbagai tempat di tubuh kita.

Satu cara untuk menggali interaksi ini adalah dengan mengukur pengaruh stress. Pengukuran yang umum adalah dengan mengukur kadar kortisol (hormon stress), fungsi imun, perbaikan luka, reaktifitas kardiovaskular (seberapa cepat dan seberapa tinggi tekanan darah seseorang serta denyut jantungnya dapat berespon terhadap stress). Banyak penelitian menunjukkan bagaimana stress secara negatif mempengaruhi sistem yang bekerja dalam tubuh.

disarikan lagi dari: Diani Puspa Wijaya,
site:http://fkuii.org/tiki-read_article.php?articleId=9

rekomendasi situs yang lain pendukung:
http://fahmihamid.blogspot.com/2007/11/stress-dan-sistem-imun.html
http://dennyhendrata.blogspot.com/2007_07_30_archive.html

==========================================
PS: walaupun sebenarnya masih banyak faktor-faktor lain yang berperan, seperti contohnya adalah: perilaku hidup bersih sehat (PHBS), dll.
==========================================

4 komentar:

Whienda mengatakan...

Kalau berpikir sakit, jadi sakit sungguhan? Tentunya orang yang sedang sakit, trus berpikir sehat, jadi sehat sungguhan, ya Mbak?
Jika ini benar, seberapa signifikan proses kesembuhan yang diperoleh melalui berpikir?
Dan, seberapa cepat proses kesembuhan itu terjadi, dibanding perawatan menggunakan obat-obatan?
Tengkiyu, Mbak!

DegDegan.duniamaya98 mengatakan...

ambil contoh dari segi penelitian obat sebelum beredar, ada istilah "obat" placebo, yaitu hanya terdiri dari tepung (tak mempunyai efek pengobatan), dibandingkan dengan suatu jenis obat misalnya "obat A" yang sedang diuji bersama, hasil lantas dibandingkan. terkadang "obat placebo" lebih manjur dibanding "obatA" tadi. saat pengujian obat, kelompok penerima obat tidak tahu, obat yang diminum adalah placebo, atau obat yang sungguhan. akhirnya "obat a" tadi tidak jadi muncul di pasaran karena kalah dengan placebo.

DegDegan.duniamaya98 mengatakan...

dari pengalaman saya, berpikir positif tidaklah merugikan. karena dalam proses terapeutik / pengobatan adalah suatu usaha untuk mencapai kesembuhan. yang penting adalah manakala kita menemui tanda/gejala akan jatuh sakit, segera perhatikan, bersegera berpikir positif, bila akhirnya jatuh sakit bersegera berobat, dan tetap berpikir positif, lantas hasil akhir kita pasrahkan pada Yang Maha Kuasa. Untuk seberapa signifikan proses kesembuhan yang diperoleh melalui berfikir, saya belum menemukan literaturnya.

sehat dengan reiki mengatakan...

Saya selalu berpikiran positif dengan melakukan meditasi dalam keheningan agar pikiran tenang jasmani sehat dan akhirnya output dari kesemuanya ini kita mempunyai spirit kuat dalam tempaan godaan duniawi yang semakin materialisme.
Meditasi sudah menjadi gaya hidup saya sejak saya belajar REIKI. REIKI menjadikan kita sehat, lepas dari obat, tapi gaya hidup sehat ala dokter tetap aku praktikkan yaitu olahraga jalan kaki 4-5 km seminggu 4 kali.

Posting Komentar